Jawaban buatlah paparan tentang puasa wajib dan puasa sunnah​

Hello jumpa lagi kawan-kawan di Info Kita Semua, portal soal untuk siswa Indonesia.

Pada artikel kali ini kita mau membantumu yang sedang mencari jawaban [buat|atas} pertanyaan: buatlah paparan tentang puasa wajib dan puasa sunnah​, yuk kita sama-sama cari tahu pembahasannya.

Pertanyaan

buatlah paparan tentang puasa wajib dan puasa sunnah​

Jawaban #1 untuk Pertanyaan: buatlah paparan tentang puasa wajib dan puasa sunnah​

Secara garis besar, puasa terbagi menjadi dua bagian, yaitu :

  1. Puasa Wajib
  2. Puasa Sunnah

Penjelasan:

Arti puasa menurut ajaran Agama Islam ialah aktifitas ibadah yang diawali niat dengan cara tidak makan dan tidak minum serta tidak melakukan  segala hal yang dapat membatalkan puasa dimulai dari terbitnya fajar hingga terbenamnya matahari.

Di dalam ajaran Agama Islam, puasa terbagi menjadi dua yakni puasa wajib dan puasa sunnah. Adapun macam-macam puasa wajib dan puasa sunnah adalah sebagai berikut :

1. Puasa Wajib

Puasa wajib ialah ibadah puasa yang harus dilakukan dan apabila tidak dilakukan, akan mendapatkan dosa. Adapun puasa wajib ada empat macam, itu :

  1. Puasa Nazar : Puasa yang dilakukan bagi seseorang yang mempunyai nazar (janji) untuk berpuasa.
  2. Puasa Kifarat : Puasa yang dilakukan sebagai pengganti bagi seseorang yang telah  melakukan kemaksiatan.
  3. Puasa Ramadhan : Puasa wajib yang dilakukan pada Bulan Ramadhan selama satu bulan penuh.
  4. Puasa Qadha Ramadhan : Puasa yang dijalankan untuk mengganti atau membayar kekurangan hari dalam puasa wajib di Bulan Ramadhan.

2. Puasa Sunnah

Puasa sunnah ialah puasa yang dianjurkan, apabila dilakukan akan mendapat pahala, namun jika tidak dilakukan tidak akan mendapatkan dosa. Setidaknya, ada sembilan macam contoh puasa sunnah, itu :

  1. Puasa Tasu’a : Puasa yang dilakukan pada tanggal 9 di bulan Muharram dengan tujuan untuk melengkapi puasa pada keesokan harinya yaitu puasa tanggal sepuluh Muharram. Hal ini dilakukan agar ibadah puasa yang dilakukan tidak menyerupai dengan ibadah puasa yang dilakukan oleh kaum Yahudi.
  2. Puasa Tarwiyah : Puasa yang dijalankan pada hari Tarwiyah yang jatuh pada tanggal 8 Dzulhijjah.
  3. Puasa Nabi Daud : Puasa yang dilakukan seperti ibadah puasanya Nabi Daud dengan cara selang-seling (hari ini puasa, besok tidak puasa, lusa puasa, dan seterusnya).
  4. Puasa Muharram atau Puasa Assyura : Puasa yang dilakukan pada tanggal 10 bulan Muharram.
  5. Puasa Arrafah : Puasa yang dikerjakan pada tanggal 9 bulan Dzulhijjah atau tepat satu hari sebelum Hari Raya Idul Adha.
  6. Puasa Syawal : Puasa yang dilakukan selama enam hari berturut-turut di bulan Syawal sete;ah Hari Raya Idul Fitri.
  7. Puasa Sya’ban : Puasa yang dijalankan pada bulan Sya’ban.
  8. Puasa Senin Kamis : Puasa yang dilakukan setiap hari senin dan kamis.
  9. Puasa Yaumil Bidh : Puasa yang dijalankan setiap tanggal 13-14-15 pada bulan Hijriyyah.

Pelajari Lebih Lanjut :

Pengertian puasa, hal yang membatalkan puasa, macam macam puasa (wajib dan sunah), dan hikmat/manfaat puasa : https://brainly.co.id/tugas/939369

#BelajarBersamaBrainly

Bagaimana? Apa penjelasan barusan sudah membantumu?

Atau kamu mungkin memiliki pendapat yang berbeda?

By bye…